Ciri Bayi Alergi Susu Sapi

Ciri Bayi Alergi Susu Sapi

Ciri Bayi Alergi Susu Sapi. Bayi mempunyai sistem imum yang masih imatur dan rentan. Asupan makanan yang diberikan kepada bayi juga harus ekstra hati-hati. Susu sapi, makanan yang biasa diberikan pada bayi apabila ASI belum keluar. Alergi susu biasanya terjadi saat sistem imun bayi menyadari (atau mengganggap) bahwa kandungan protein pada susu sapi sebagai zat yang berbahaya. Sistem kekebalan tubuh bayi akan melawan protein yang terdapat dalam susu sapi sehingga gejala-gejala reaksi alergi pun akan muncul. Penelitian di beberapa negara menyatakan alergi susu sapi dialami 2% bayi di tahun pertama kehidupannya. Sekitar 1-7% bayi menderita alergi terhadap protein yang terdapat dalam susu sapi.


Kenali gejalanya. Gejala pada alergi susu sapi hampir sama dengan gejala alergi makanan lainnya. Biasanya akan menyerang kulit, saluran cerna, dan saluran napas bayi. Reaksi akut (jangka pendek) yang sering terjadi adalah gatal-gatal pada kulit. Sedangkan reaksi kronis (jangka panjang) yang terjadi adalah asma, dermatitis (eksim kulit) dan gangguan saluran cerna. Terdapat 3 pola klinis respon alergi protein susu pada bayi adalah:

  1. Rekasi cepat. Dalam kasusu ini gejala alergi terlihat dalam 45 menit setelah anak minum susu sapi. Waspadai jika muncul bintik merah (seperti campak) atau gatal pada kulit bayi. Bisa juga terjadi gangguan sistem saluran napas seperti napas berbunyi “ngik,” bersin, hidung dan mata gatal, dan mata merah.
  2. Reaksi sedang. Gejala terlihat antara 45 menit hingga 20 jam setelah bayi mengonsumsi susu sapi. Gejala yang sering timbul adalah muntah atau diare. Feses bayi tidak seperti biasanya.
  3. Reaksi lambat. Gejala mulai terlihat lebih dari 20 jam setelah bayi minum susu. Tanda-tanda yang sering timbul adalah diare, konstipasi (sulit buang air besar) dan dermatitis (gangguan kulit).

Baca Juga:

Anak Alergi Protein Tertentu, Inilah Makanan Yang Cocok

Tips Memilih Susu Formula untuk Bayi

Bayi yang alergi susu sapi biasanya mengalami alergi terhadap makanan lainnya. Sebisa mungkin hindari makanan pencetus alergi seperti telur, buah-buahan tertentu, makanan yang salah satu bahannya susu sapi, kacang-kacangan, dan ikan laut. Namun bayi yang alergi susu sapi belum tentu alergi daging sapi. Apabila ingin memberikan makanan seoerti diatas alangkah baiknya berkonsultasi dulu dengan dokter. Untuk menghindari alergi muncul kembali. [YuQe – WartaSolo.com]


Kategori: Kesehatan
Tagged as: , dan lainnya.
Loading...
WartaSolo.com - Berita dan Informasi Terkini Mei 2018. Ikuti perkembangan terbaru jadwal motogp 2018, nama pembalap motogp 2018, klasemen motogp 2018, jadwal f1 2018, serta update klasemen f1 2018, dan jadwal superbike 2018, klasemen superbike 2018.