Efek Samping Dari Penggunaan Anestesi

Efek Samping Dari Penggunaan Anestesi

Efek Samping Dari Penggunaan Anestesi ...

Efek Samping Dari Penggunaan Anestesi. Anestesi umum biasanya dilakuka oleh dokter ketika seseorang harus menjalani operasi lama atau operasi yang menyakitkan. Dokter yang melakukan suntik anestesipun juga tidak sembarangan dokter, tapi dokter anestesi. Sebuah obat atau kombinasi obat-obatan biasanya akan diberikan secara intravena atau  dihirupkan setelah pasien kembali sadar. anestesi umum mempengaruhi seluruh tubuh dan pasien tidak akan dapat merasakan sakit selama proses pemberian anestesi ini berjalan. Efek samping yang biasa terjadi pada anestesi umum adalah amnesia dan relaksasi otot-otot seluruh tubuh.


Ketika pasien diperlukan untuk tidak sadar atau lebih aman baginya selama operasi, pemberian anestesi umum akan dijalankan. Ketika operasi diperkirakan memerlukan waktu yang cukup lama  atau agar pasien tidak merasakan sakit, anestesi umum lebih diutamakan. contohnya anestesi umum dapat diberikan untuk menjalankan histerektomi, perbaikan hernia, pengangkatan kandung empedu, operasi jantung dll

Tergantung pada riwayat kesehatan, alergi dikenal dalam keluarga dan jenis operasi anestesi akan dijalankan atau tidak. anestesi juga akan mempertimbangkan kebiasaan seseorang seperti apakah pasien merokok, minuman alkohol, atau menggunakan obat tertentu.

Baca Juga:

Tips Jitu Mengobati Keseleo

Tips Jitu Mengobati Luka Memar Dengan Bahan Alami

Efek Samping Penggunaan Anestesi Umum

Meskipun anestesi umum diberikan untuk kenyamanan pasien, akan tetapi hal ini juga dapat memberikan efek samping yang tidak sedikit bagi tubuh pasien. Baik efek samping yang bersifat umum, atau pun efek samping yang tidak umum terjadi.

Efek Samping Umum Dari Penggunaan Anestesi Umum

Efek samping yang sudah sering terjadi salah satunya ialah mual dan muntah pasca operasi. Hal ini dapat berlangsung selama beberapa jam selama sehari dan biasanya diatasi dengan resep antibiotik. Selain mual dan muntah pasien juga dapat merasakan sakit tenggorokan. Hal ini biasanya terjadi ketika ada tabung dimasukkan ke dalam tenggorokan untuk membantu pernapasan. Rasa sakit dapat bertahan selama beberapa jam selama sehari dan hal ini biasanya dapat diobati dengan obat penghilang rasa sakit.

Pasien juga dapat merasakan efeksamping berupa pusing bahkan pingsan. Hal ini karena anestesi dapat menyebabkan penurunan tekanan darah yang akan menyebabkan paisen merasa pusing dan pingsan. berkurangnya asupan cairan juga akan akan berpengaruh atas masalah ini.  Selain itu, pasien juga dapat Menggigil. Hal ini sangat mungkin bahwa tubuh akan mengalami dingin selama atau setelah operasi. Obat-obatan juga dapat menyebabkan hal ini. selimut dapat diigunakan untuk menjaga suhu tubuh.

Efek samping umum lainnya ialah sakit kepala. Sakit kepala dapat disebabkan oleh kecemasan, operasi, anestesi dan dehidrasi. sakit kepala yang parah dapat disebabkan jika anestesi itu diberikan sebagai tulang belakang atau epidural. Selain itu pasien juga merasakan efek samping berupa gatal gatal. Hal ini terjadi karena merupakan Efek samping dari candu seperti morfin atau alergi terhadap bahan lain yang digunakan dalam operasi dapat menyebabkan gatal-gatal.

Sakit punggung, dan beberapa nyeri lainnya juga merupakan bagian dari efek samping anestesi setelah menjalani operasi. Hal ini biasanya disebabkan oleh jangka waktu dihabiskan di meja operasi. Beberapa obat diketahui menyebabkan rasa sakit saat disuntik tidak hanya itu pasien juga akan merasakan memar dan nyeri. Hal ini terjadi jika terdapat semburan vena tipis di tempat suntikan atau infus akan dapat menyebabkan memar. Hal ini juga dapat disebabkan karena pergerakan dari sendi atau infeksi.

Efek samping berikutnya ialah Kebingungan atau kehilangan memori. Hal ini merupakan efek samping tertentu dari anestesi umum yang terlihat pada orang yang  sudah tua dan biasanya bersifat sementara dan jarang terjadi secara permanen. Infeksi dada juga dapat terjadi, hal ini umumnya terjadi pada perokok dan dapat menyebabkan kesulitan bernafas. Agar dapat mengurangi resiko disarankan untuk berhenti merokok sebelum operasi.

Anestesi umum juga dapat menimbulkan masalah kandung kemih.Kadang-kadang ketika anestesi diberikan sebagai epidural, dapat menyebabkan pria memiliki kesulitan dalam buang air kecil dan wanita mungkin bocor. Sebuah kateter kemih dimasukkan untuk beberapa waktu sampai efek samping ini hilang. Nyeri otot juga dapat terjadi . Hal ini jika operasi darurat membutuhkan obat yang biasanya disebut suxamethonium yang akan diberikan, karena perut tidak kosong. obat ini dapat menyebabkan nyeri otot karena merupakan relaksan otot.

Efek Samping Yang Tidak Umum Dari Penggunaan Anestesi Umum

Sebagian pasien juga dapat mengalami efek samping yang kurang umum terjadi. Salah satunya adalah Kesulitan bernafas. Hal ini terjadi karena penggunaan beberapa obat menyebabkan pernapasan melambat dan mengantuk setelah operasi. Hal ini juga dapat terjadi jika efek dari obat-obatan seperti relaksan otot tidak sepenuhnya terbalik dapat menyebabkan otot-otot pernapasan menjadi lemah.

Selain kesulitan bernafas, efek samping yang tidak umum ialah terjadinya kerusakan gigi, bibir dan lidah (dalam jangka waktu panjang). Kerusakan kecil kadang-kadang terlihat pada bibir dan lidah. Selain itu anestesi umum juga dapat memperburuk kondisi yang sudah terjadi. Seseorang akan direkomendasikan untuk menjalani operasi hanya jika operasi tersebut dianggap cocok untuk itu penderita. Namun, jika orang tersebut sebelumnya telah mengalami serangan jantung atau stroke, hal ini bisa terjadi lagi. Juga, penting untuk memantau diabetes dan hipertensi selama operasi. [YuQe – WartaSolo.com]


Kategori: Kesehatan
Tagged as: , dan lainnya.
Loading...
WartaSolo.com - Berita dan Informasi Terkini Agustus 2018. Ikuti perkembangan terbaru jadwal motogp 2018, nama pembalap motogp 2018, klasemen motogp 2018, jadwal f1 2018, serta update klasemen f1 2018, dan jadwal superbike 2018, klasemen superbike 2018.