Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini: Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini: Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini: Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak. Hari ini google doodle menampikan satu gambar unik yang bila diklik bisa dimainkan musik indah karya Oskar Fischinger. Google doodle hari ini seolah memberikan sentuhan segar bahwa music tidak terbatas dengan suara saja. Tetapi lebih dari itu termasuk gambar visual. Sebagaimana Oskar Fischinger mengatakan dalam awal laman google, “Music Is Not Limited to The World of Sound. There Exits a Music of Thr Visual World” (dunia music tidak terbatas hanya dengan suara tetapi juga mencakup dunia visual).

Banyak karya Oskar Fischinger yang melegenda dan menjadi karya monumental. Setidaknya sudah 117 tahun google doodle memperingati Oskar Fischinger untuk kali ini. Gambar google doodle Oskar Fischinger kali ini selain foto juga video aplikasi permainan visual music yang keren dan menyenangkan.


Klik saja google doodle dan ikuti petunjuknya maka Anda bisa mencipatakan suara dengan visual yang indah. Menyatukan antara suara dan music menjadikan laman awal peramban google sangat berbeda dengan sebelumnya. Ciptakan music indah di laman awal google doodle sebelum akhirnya berganti dengan tema lain.

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini, Mengenal Sosok Lebih Dekat

Mengutip terjemahan dari google dan laman wikipedia siapa Oskar Fischinger sebenarnya? Ia memiliki nama lengkap Oskar Wilhelm Fischinger (22 Juni 1900 – 31 Januari 1967) adalah seorang animator, pembuat film, dan pelukis abstrak Jerman-Amerika, terkenal karena menciptakan animasi musik abstrak beberapa dekade sebelum munculnya grafis komputer dan video musik. Dia menciptakan efek khusus untuk Wanita 1920 Fritz Lang di Bulan, salah satu film roket sci-fi pertama. Dia membuat lebih dari 50 film pendek, dan melukis sekitar 800 kanvas, banyak di antaranya ada di museum, galeri dan koleksi di seluruh dunia. Di antara karya filmnya adalah Motion Painting No. 1 (1947), yang sekarang terdaftar di National Film Registry dari A.S. Library of Congress.

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini. Ketika di Frankfurt, Fischinger bertemu dengan kritikus teater Bernhard Diebold, yang pada tahun 1921 mengenalkan Fischinger kepada karya dan tokoh Walter Ruttmann, seorang pelopor dalam film abstrak. Terinspirasi oleh karya Ruttmann, Fischinger mulai bereksperimen dengan cairan berwarna dan bahan pemodelan tiga dimensi seperti lilin dan tanah liat. Dia menemukan “Mesin Slicing Wax”, yang menyinkronkan alat pengiris vertikal dengan rana kamera kamera, memungkinkan pencitraan efisien penampang melintang progresif melalui panjang lilin dan tanah liat yang dicetak. Fischinger menulis surat kepada Ruttmann tentang mesinnya, yang menyatakan minatnya. Pindah ke Munich, Fischinger melisensikan mesin pengiris lilin ke Ruttmann, yang menggunakannya untuk membuat latar belakang film Lohan Reiniger’s Prince Achmed. Selama ini Fischinger banyak melakukan tes abstrak menggunakan mesinnya. Beberapa di antaranya didistribusikan hari ini di bawah judul percobaan Wax yang ditugaskan.

Sesampainya di Berlin, Fischinger meminjam uang dari seorang kerabat dan mendirikan sebuah studio di Friedrichstraße. Dia segera melakukan efek spesial untuk berbagai film. Proposalnya sendiri untuk kartun tidak diterima oleh produsen atau distributor. Pada tahun 1928, dia dipekerjakan untuk bekerja di bidang epik Woman In The Moon (bahasa Jerman: Frau im Mond), disutradarai oleh Fritz Lang, yang memberinya gaji tetap untuk sementara waktu. Dalam eksperimennya, ia melakukan percobaan semacam bahan kertas animasi bergambar. Dia menghasilkan serangkaian studi yang bersifat abstrak yang disinkronkan dengan musik populer dan klasik. Beberapa studi awal disinkronkan dengan rilis rekaman baru oleh Electrola, dan diputar di bioskop pertama dengan catatan iklan ekor kredit, sehingga membuat mereka, dalam arti tertentu, merupakan video musik pertama.

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini, Kisah Singkat Saat di Hollywood

Setibanya di Hollywood pada bulan Februari 1936, Fischinger diberi sebuah kantor di Paramount, sekretaris berbahasa Jerman, tutor bahasa Inggris, dan gaji mingguan sebesar $ 250. Dia dan Elfriede bersosialisasi dengan komunitas émigré, namun merasa tidak pada tempatnya di kalangan elit. Saat menunggu penugasannya dimulai, Fischinger membuat sketsa dan melukis. Dia menyiapkan sebuah film yang awalnya dinamai Radio Dynamics, disinkronisasi dengan ketat dengan lagu Ralph Rainger “Radio Dynamics”. Film pendek ini direncanakan untuk dimasukkan dalam film layar lebar The Big Broadcast of 1937 (1936). Namun, Paramount hanya berencana merilis film hitam-putih, yang tidak dikomunikasikan ke Fischinger saat memulai karyanya.

Paramount tidak akan mengizinkan tes dalam warna film Fischinger. Fischinger meminta dikeluarkan dari kontraknya dan meninggalkan Paramount. Beberapa tahun kemudian, dengan bantuan Hilla von Rebay dan sebuah hibah dari Museum Non-Objective Painting (kemudian The Guggenheim), dia bisa membeli film tersebut dari Paramount. Fischinger kemudian mengulang dan dengan mengecat kembali panelnya dan membuat versi warna untuk kepuasannya yang kemudian dia beri nama Allegretto. Ini menjadi salah satu film sejarah musik visual yang paling banyak disaring dan sukses, dan salah satu film paling populer di Fischinger.

Pada akhir 1940-an, Fischinger menemukan Lumigraph (dipatenkan pada tahun 1955) yang oleh beberapa orang salah menyebut jenis organ warna. Seperti penemu organ warna lainnya, Fischinger berharap bisa menjadikan Lumigraph sebagai produk komersial, tersedia untuk siapa saja, tapi ini tidak terjadi. Instrumen menghasilkan citra dengan menekan layar karet sehingga bisa menonjol ke dalam berkas cahaya berwarna yang sempit. Sebagai instrumen visual, ukuran layarnya dibatasi oleh jangkauan pemain. Dua orang diharuskan mengoperasikan Lumigraph: satu untuk memanipulasi layar untuk menciptakan citra, dan sedetik untuk mengubah warna lampu pada isyarat.

Perangkat itu sendiri pun tidak terlalu ramai, namun tampil menemani berbagai musik. Fischinger memberikan beberapa pertunjukan di Los Angeles dan satu di San Francisco pada awal 1950-an, menampilkan berbagai potongan musik klasik dan populer, dan banyak yang terkesan dengan gambar spektakuler mesin tersebut. Pada tahun 1964, Lumigraph digunakan dalam film fiksi ilmiah The Time Travelers, di mana ia menjadi ‘lumichord’, meskipun ini bukan maksud Fischinger, namun keputusan produser film tersebut. Putra Fischinger Conrad bahkan membangun dua mesin lagi dalam berbagai ukuran. Setelah kematiannya, jandanya Elfriede dan putrinya Barbara tampil dengan Lumigraph, bersama William Moritz, di Eropa dan Amerika Serikat.

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini, Galeri Foto dan Karya-karyanya

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak Halaman depan

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak Musik todak hanya suara tapi juga visual

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak membuat musik visual

Foto dan Karya Oskar Fischinger

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak musik visual

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak karya karya

Google Doodle Oskar Fischinger Hari Ini Animator, Pembuat Film, dan Pelukis Abstrak karya

Masih banyak karya Oskar Fischinger dan tidak bisa diliput semua oleh WartaSolo.com. Silakan mencari di browser semacam google dan bacalah dengan lengkap. Demikian google doodle oskar fischinger hari ini sebagai pengetahuan untuk kita tentanng dunia music bersinergi dan bersama dengan dunia visual. [M. Anis – WartaSolo.com]


Kategori: TEKNO
Tagged as: donload kartun oskar, dan lainnya.
Loading...