Tulang Rapuh (Osteomalasia): Definisi, Gejala, Penyebab, Pengobatan

Share:

Tulang Rapuh (Osteomalasia): Definisi, Gejala, Penyebab, Pengobatan. Osteomalacia merupakan pelunakan tulang, biasanya disebabkan oleh kekurangan vitamin D. Tulang lunak lebih rentan untuk membungkuk dan patah daripada tulang yang kuat dan sehat. Osteomalacia tidak sama dengan osteoporosis, gangguan tulang lain yang juga dapat bisa menyebabkan patah tulang. Osteomalacia terjadi akibat kecacatan dalam proses pembentukan tulang, sedangkan osteoporosis berkembang karena melemahnya tulang yang dibangun sebelumnya.

Kelemahan otot dan nyeri atau pegal tulang adalah gejala utama dari osteomalasia. Pengobatan untuk osteomalacia bisa dilakukan dengan menambah asupan vitamin D dan kalsium serta mengobati gangguan mendasar yang mungkin menyebabkan kekurangan vitamin dan kalsium tersebut.

Gejala

Pada tahap awal, Anda mungkin tidak memiliki gejala osteomalasia, meskipun tanda-tanda osteomalasia dapat terlihat dengan pemeriksaan sinar-X atau tes diagnostik lainnya. Saat osteomalacia memburuk, Anda mungkin mengalami nyeri tulang dan kelemahan otot.

Rasa sakit atau nyeri yang terkait dengan osteomalasia paling seringdirasakan saat  mempengaruhi punggung bagian bawah, panggul, pinggul, kaki dan tulang rusuk. Rasa sakit mungkin lebih buruk di malam hari, atau ketika Anda menopangkan berat badan pada tulang yang terkena. Penurunan tonus otot dan kelemahan kaki dapat menyebabkan gaya jalan waddling dan mempersulit Anda bepergian.

Penyebab

Tubuh kita menggunakan kalsium dan fosfat untuk membangun tulang yang kuat. Osteomalacia dapat terjadi jika Anda tidak mendapatkan asupan mineral yang cukup dalam diet Anda atau jika tubuh Anda tidak menyerapnya dengan benar. Masalah-masalah ini dapat disebabkan oleh:

  • Kekurangan vitamin D. Sinar matahari menghasilkan vitamin D di kulit. Tubuh kita membutuhkan vitamin D untuk memproses kalsium. Osteomalacia dapat berkembang pada orang-orang yang menghabiskan sedikit waktu di bawah sinar matahari, memakai tabir surya yang sangat kuat atau menjaga tubuh tetap tertutup selama berada di luar ruangan.
  • Orang-orang yang tinggal di daerah di mana jam sinar matahari pendek atau makan diet yang rendah vitamin D juga dapat mengembangkan osteomalacia. Kekurangan vitamin D merupakan penyebab umum dari osteomalacia di seluruh dunia.
  • Operasi tertentu. Biasanya, perut menghancurkan makanan untuk melepaskan vitamin D dan mineral lainnya yang diserap dalam usus. Proses ini akan terganggu jika Anda menjalani operasi untuk mengangkat sebagian atau seluruh perut Anda (gastrektomi), dan dapat menyebabkan osteomalacia. Operasi untuk mengangkat atau memotong usus kecil juga dapat menyebabkan osteomalacia.
  • Penyakit Celiac. Pada gangguan autoimun ini, lapisan usus kecil rusak karena mengkonsumsi makanan yang mengandung gluten, protein yang ditemukan dalam gandum, barley dan rye. Lapisan usus yang rusak tidak bisa menyerap nutrisi, seperti vitamin D.
  • Gangguan ginjal atau hati. Masalah dengan ginjal atau hati dapat mengganggu kemampuan tubuh untuk memproses vitamin D.
  • Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati kejang, termasuk fenitoin (Dilantin, Phenytek) dan fenobarbital, dapat menyebabkan osteomalacia.

Faktor Risiko

Risiko mengembangkan osteomalacia tertinggi pada orang yang tidak mngonsumsi vitamin D dalam jumlah yang memadai dan sedikit paparan sinar matahari, seperti golongan lanjut usia dan orang-orang yang tinggal di rumah atau di rumah sakit dalam waktu yang lama.

Komplikasi

Jika Anda mengidap osteomalacia, Anda lebih rentan mengalami patah tulang, terutama tulang rusuk, tulang belakang dan kaki karena tulang-tulang tersebut sering digunakan untuk menopang tubuh.

Persiapan Sebelum ke Dokter

Meskipun Anda mungkin awalnya berkonsultasi dengan dokter perawatan primer Anda, ia mungkin akan merujuk Anda ke rheumatologist – seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam pengobatan arthritis dan penyakit sendi, otot, dan tulang lainnya – atau endokrinologi, seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam menangani gangguan metabolisme. Apa yang dapat Anda lakukan

Anda bisa mempersiapkan diri sebelum konsultasi dengan menuliskan informasi berikut.

  • Deskripsi lengkap gejala Anda
  • Informasi tentang masalah medis yang Anda miliki
  • Informasi tentang masalah medis orang tua atau saudara kandung
  • Semua obat, vitamin dan suplemen makanan yang Anda konsumsi
  • Pertanyaan yang ingin Anda tanyakan pada dokter

Waktu Anda dengan dokter Anda terbatas, jadi mempersiapkan daftar pertanyaan dapat membantu Anda memanfaatkan waktu konsultasi dengan sebaik-baiknya. Untuk osteomalacia, berikut beberapa pertanyaan dasar yang perlu Anda tanyakan.

  • Apa penyebab paling mungkin dari gejala saya?
  • Apakah saya perlu menjalani tes tertentu?
  • Pengobatan apa yang Anda rekomendasikan?
  • Apakah saya perlu mengubah diet atau gaya hidup saya?
  • Apakah saya beresiko mengalami komplikasi jangka panjang dari kondisi ini?
  • Apakah ada brosur atau bahan cetak lainnya yang saya dapat saya bawa pulang? Website apa yang Anda rekomendasikan?

Selain pertanyaan-pertanyaan yang telah Anda siapkan, jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan tambahan selama konsultasi.

Apa yang bisa Anda harapkan dari dokter

Dokter mungkin meminta Anda untuk menjawab sejumlah pertanyaan. Mempersiapkan diri sebelumnya bisa membantu Anda menghemat waktu sehingga Anda punya waktu lebih untuk mendiskusikan hal lain yang ingin Anda ketahui lebih dalam. Berikut beberapa pertanyaan yang mungkin akan ditanyakan dokter.

  • Apa saja gejala yang Anda rasakan, dan kapan Anda pertama kali mengalami atau menyadarinya
  • Dimana Anda merasakan rasa sakit atau nyeri?
  • Apakah ada daerah yang terasa lembut ketika disentuh?
  • Perawatan apa yang telah Anda mencoba sejauh ini, jika ada? Apakah ada yang membantu?
  • Apakah Anda pernah didiagnosis dengan kondisi medis lainnya?
  • Apakah Anda mengalami rasa sakit konstan atau apakah rasa sakit tersebut datang dan pergi?
  • Apakah sesuatu yang membuat gejala Anda terasa lebih baik atau lebih buruk?
  • Apa obat, vitamin dan suplemen yang Anda konsumsi?
  • Apakah Anda pernah menjalani operasi bypass lambung?

Tes dan Diagnosis

Untuk menentukan penyebab yang mendasari osteomalacia dan untuk mendeteksi gangguan tulang lainnya, seperti osteoporosis, Anda mungkin harus menjalani satu atau lebih dari tes berikut:

  • Tes darah dan urin. Dalam kasus osteomalacia disebabkan oleh kekurangan vitamin D atau hilangnya fosfor, kadar abnormal vitamin D dan mineral kalsium dan fosfor seringkali terdeteksi.
  • Sinar-X. Retak kecil dalam tulang yang terlihat pada sinar-X – disebut zona transformasi Looser – adalah ciri khusus pada orang dengan osteomalasia.
  • Biopsi tulang. Selama biopsi tulang, dokter memasukkan jarum tipis melalui kulit dan diarahkan ke dalam tulang untuk mengambil sampel kecil untuk selanjutnya dianalisis di bawah mikroskop. Prosedur ini dilakukan setelah menggunakan anestesi lokal dan hanya memakan waktu sekitar setengah jam. Meskipun biopsi tulang sangat akurat dalam mendeteksi osteomalacia, tes ini biasanya tidak diperlukan untuk membuat diagnosis.

Perawatan dan Obat-obatan

Ketika osteomalasia berkembang akibat kekurangan makanan atau sinar matahari, tubuh biasanya mengatasi kondisi ini dengan mengurangi kadar vitamin D dalam tubuh. Umumnya, orang dengan osteomalasia mengambil suplemen vitamin D melalui mulut selama beberapa minggu sampai beberapa bulan.

Jika kadar kalsium dalam darah katau fosfor yang rendah, Anda dapat mengambil suplemen mineral. Selain itu, mengobati kondisi apapun yang mempengaruhi metabolisme vitamin D, seperti penyakit ginjal atau tingkat fosfat yang rendah, juga bisa membantu mengobati tanda-tanda dan gejala osteomalacia.

Pencegahan

Osteomalacia yang disebabkan oleh paparan sinar matahari yang tidak memadai atau diet rendah vitamin D umumnya dapat dicegah. Berikut adalah beberapa saran untuk membantu mengurangi resiko terkena osteomalacia:

  • Makan makanan dengan asupan vitamin D tinggi. Ini termasuk makanan yang secara alami kaya vitamin D, seperti ikan berminyak (salmon, mackerel, sarden), dan kuning telur. Anda juga bisa mengonsumsi makanan yang diperkaya dengan vitamin D, seperti sereal, roti, susu dan yoghurt.
  • Mengonsumsi suplemen, jika diperlukan. Jika Anda tidak mendapatkan cukup vitamin dan mineral dalam diet Anda atau jika Anda memiliki kondisi medis yang mempengaruhi kemampuan sistem pencernaan Anda untuk menyerap nutrisi dengan baik, tanyakan kepada dokter Anda tentang mengambil suplemen vitamin D dan suplemen kalsium.

Meskipun kurangnya paparan sinar matahari juga berkaitan dengan perkembangan osteomalacia, menghabiskan waktu di bawah sinar matahari untuk saat ini tidak dapat direkomendasikan sebagai upaya pencegahan atau pengobatan. Hal ini disebabkan karena ahli belum memahami dengan jelas seberapa banyak sinar matahari yang diperlukan tubuh untuk mencegah atau mengobati osteomalacia, dan karena paparan sinar matahari tanpa perlindungan yang memadai dapat meningkatkan risiko kanker kulit. Saat ini tidak ada kesepakatan di antara para ahli tentang berapa banyak jumlah paparan sinar matahari yang aman bagi tubuh.

Berjemur dipagi hari sebelum jam 7 pagi sangat disarankan untuk meringankan gejala dalam tubuh. apabila paparan sinar matahari masih kurang dapat mengkonsumsi suplemen vitamin D dan kalsium untuk memenuhi kebutuhan vitamin harian dalam masa penyembuhan. Semoga ulasan diatas bermanfaat. Baca Juga: Penyakit Ricket Menyerang Anak, Waspadai Gejalanya [YuQe – WartaSolo.com]


Share:

Berita Lainnya