Presbiopi. Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi

Share:

Presbiopi. Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi. Presbiopi merupakan istilah untuk kondisi mata manusia yang kehilangan kemampuan secara bertahap untuk fokus pada objek jarak dekat. Presbiopi juga merupakan salah satu hal yang akan dirasakan manusia sebagai bagian dari proses penuaan tubuh secara alami dan wajar.

Biasanya seseorang baru menyadari menderita presbiopi saat dirinya harus merentangkan lengan agar bisa membaca buku atau koran, atau ketika melihat ponselnya. Namun, ada beberapa faktor yang memperbesar risiko seseorang mengidap presbiopi, antara lain:

  • Hampir semua orang akan merasakan gejala presbiopi setelah berusia 40 tahun ke atas.
  • Obat-obatan. Beberapa obat, termasuk antihistamin, antidepresan, diuretik, dihubungkan dengan terjadinya gejala presbiopi prematur atau dini.
  • Kondisi medis lainnya, seperti menderita diabetes, multiple sclerosis, atau penyakit kardiovaskular.

Jika tidak ditangani dengan benar, presbiopi bisa menimbulkan beberapa komplikasi seperti sakit kepala dan mata tegang. Dua hal tersebut akan terjadi jika penderita presbiopi harus membaca bahan bacaan berukuran kecil meskipun dengan menjauhkan bahan bacaannya tapi ketegangan mata tidak bisa dihindari.

Baca Juga:

Mata Bintitan. Gejala Penyebab, Cara Mengatasi

Penyakit Graves. Penyebab, Gejala, Pengobatan

Gejala Presbiopi

Presbiopi berkembang secara bertahap, sehingga seseorang bisa saja baru menyadari gejalanya setelah usianya melewati 40 tahun. Beberapa gejala umum presbiopi antara lain:

  • Kecenderungan untuk memegang bacaan lebih jauh, agar bisa lebih jelas melihat huruf.
  • Menyipitkan mata.
  • Penglihatan kabur ketika membaca dengan jarak normal.
  • Butuh lampu lebih terang saat membaca.
  • Sakit kepala atau mata menegang setelah membaca.
  • Kesulitan membaca cetakan huruf yang berukuran kecil.

Penyebab Presbiopi

Untuk membentuk gambar, mata manusia sangat mengandalkan kornea dan lensa mata untuk memfokuskan cahaya yang memantul dari benda tersebut. Lensa mata manusia fleksibel, bisa mengubah bentuknya untuk memfokuskan cahaya yang akan ditangkap.

Seiring bertambahnya usia, lensa mata mengeras dan kehilangan fleksibilitasnya. Lensa yang kaku dan mengeras ini menyebabkan lensa tidak bisa fleksibel berubah bentuk untuk memfokuskan cahaya dari benda yang berjarak dekat ke retina mata, sehingga benda terlihat tidak fokus.

Diagnosis Presbiopi

Diagnosis adalah langkah dokter untuk mengidentifikasi penyakit atau kondisi yang menjelaskan gejala dan tanda-tanda yang dialami oleh pasien. Untuk mendiagnosis presbiopi, dokter akan meminta pasien untuk menjalani pemeriksaan mata standar.

Pasien mungkin akan diberikan beberapa tetes obat mata agar pupil mata melebar, sehingga dokter lebih mudah memeriksa bagian dalam mata pasien. Pasien mungkin membutuhkan pemeriksaan mata lebih sering jika memiliki faktor risiko penyakit mata.

Pengobatan Presbiopi

Tujuan pengobatan presbiopi ialah membantu ketidakmampuan mata untuk fokus pada benda berjarak dekat. Beberapa cara pengobatan presbiopi yaitu:

  • Penggunaan kacamata adalah cara sederhana dan aman untuk menangani presbiopia. Jika kacamata baca biasa tidak bisa menangani, pasien mungkin akan diresepkan kacamata berlensa khusus untuk presbiopia.
  • Lensa kontak. Alat ini bisa digunakan bagi pasien yang tidak ingin mengenakan kacamata. Namun, lensa kontak mungkin tidak bisa digunakan jika penderita juga mengidap kondisi tidak normal pada kelopak mata, saluran air mata, dan permukaan mata.
  • Bedah refraktif. Prosedur ini bertujuan untuk mengubah bentuk kornea mata untuk meningkatkan penglihatan jarak dekat. Namun, pasien tetap membutuhkan kacamata usai pembedahan untuk aktivitas yang membutuhkan penglihatan jarak dekat.
  • Implan lensa. Pada prosedur ini, lensa mata penderita akan diganti dengan lensa mata sintetis. Umumnya, pasien yang memilih prosedur ini pernah menjalani pembedahan LASIK sebelumnya.
  • Inlay kornea. Dokter akan memasukkan ring plastik kecil di sudut setiap kornea mata untuk mengubah lengkungannya. Risiko inlay kornea lebih kecil jika dibandingkan tindakan pembedahan mata lainnya.

Meskipun presbiopi tidak berbahaya namun bagi penderita presbiopi apabila mau membaca hars menjauhkan bahan bacaannya tidak seperti layaknya mata normal. Tapi penggunaan kcamata akan membantu penderita presbiopi untuk membaca layaknya mata normal. Semoga ulasan diatas bermanfaat. [YuQe – WartaSolo.com]


Share:

Berita Lainnya