Manfaat Jagung Bagi Kesehatan Tubuh

Share:

Manfaat Jagung Bagi Kesehatan Tubuh. Jagung biasa digunakan sebagai makanan cemilan “pop corn” yang mempunyai banyak penggemar. Di Indonesia sendiri masih jarang menggunakan jagung sebagai makanan pokok sehari-hari. Padahal budidaya jagung sudah banyak dilakukan sehingga jagung bisa dengan mudah didapatkan. Biasanya jagung memang hanya dijadikan sebagai bagian campuran dalam sup. Jagung yang agak tua dapat diolah menjadi popcorn yang nikmat. Tapi memang dibalik rasanya yang enak, jagung sangat baik dikonsumsi karena mampu menjaga kesehatan tubuh.

Beberapa manfaat jagung selain sebagai sumber karbohidrat namun sangat mengandung nutrisi yang mampu mengatasi permasalahan kesehatan bagi tubuh. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Sumber Vitamin. Jagung kaya akan manfaat vitamin b, khususnya Thiamin dan Niacin. Thiamin penting untuk menjaga kesehatan saraf dan fungsi kognitif. Kekurangan niasin dapat menyebabkan penyakit yang ditandai dengan diare, demensia dan dermatitis yang umumnya diamati pada orang kekurangan gizi. Jagung merupakan sumber asam pantotenat, karbohidrat, protein, dan lemak. Kekurangan asam folat pada wanita hamil dapat menyebabkan kelahiran bayi yang cacat tabung saraf. Biji jagung kaya akan manfaat vitamin E, sebagai antioksidan alami yang sangat penting bagi pertumbuhan dan perlindungan tubuh.
  2. Sumber Kalori. Jagung adalah sumber yang kaya kalori dan sering dijadikan makanan pokok. Kandungan kalori jagung adalah 342 kalori per 100 gram, yang ternyata salah satu jenis sereal yang tinggi. Hal tersebut membuatnya jagung sering dikonsumsi untuk mendapatkan berat badan yang cepat. Kondisi pertumbuhan jagung yang fleksibel, membuatnya penting bagi kelangsungan hidup puluhan negara berbasis pertanian.
  3. Mengurangi resiko wasir. Kandungan serat dari satu cangkir jagung, mencukupi 18,4% serat dari jumlah harian yang dibutuhkan akan membantu mengurangi masalah pencernaan seperti sembelit dan wasir. Serat akan membantu buang air besar, yang merangsang gerak peristaltik dan bahkan merangsang produksi asam lambung dan empedu. Hal ini juga dapatmengurangi kemungkinan diare.
  4. Kaya Mineral. Jagung mengandung mineral yang melimpah dan menguntungkan tubuh. Fosfor, magnesium, mangan, seng, zat besi dan tembaga juga banyak ditemukan di semua varietas jagung. Jagung juga mengandung mineral seperti selenium, yang sulit ditemukan dalam bahan makanan lain. Fosfor sangat penting untuk mengatur pertumbuhan, kesehatan tulang dan fungsi ginjal yang optimal. Magnesium diperlukan untuk menjaga detak jantung normal dan meningkatkan kekuatan tulang.
  5. Melindungi Jantung. Menurut peneliti, minyak jagung telah terbukti memiliki efek anti-aterogenik pada tingkat kolesterol, sehingga mengurangi risiko berbagai penyakit kardiovaskular. Minyak jagung, khususnya, merupakan cara terbaik untuk meningkatkan kesehatan jantung, dan ini berasal dari fakta bahwa jagung dekat kombinasi asam lemak yang optimal. Hal ini memungkinkan asam lemak omega-3 untuk menanggalkan yang merusak kolesterol “jahat” dan menggantinya di situs mengikat. Ini akan mengurangi kemungkinan arteri menjadi tersumbat, akan mengurangi tekanan darah, dan mengurangi perubahan serangan jantung dan stroke.
  6. Sifat Antioksidan. Menurut studi yang dilakukan di Cornell University, jagung merupakan sumber yang kaya antioksidan yang melawan radikal bebas penyebab kanker. Bahkan, tidak seperti banyak makanan lain, memasak makanan dapat meningkatkan jumlah antioksidan dalam jagung manis. Manfaat antioksidan telah terbukti mengurangi kanker karena kemampuan mereka untuk menginduksi apoptosis pada sel kanker, sementara sel-sel sehat tidak terpengaruh. Hal tersebut sangat relevan ketika phytochemical adalah sumber antioksidan, yaitu bahan kimia yang tinggi dalam jagung.
  7. Mencegah Anemia. Vitamin B12 dan asam folat hadir dalam jagung, untuk mencegah anemia yang disebabkan oleh kekurangan vitamin ini. Jagung juga memiliki tingkat zat besi yang signifikan dan merupakan salah satu mineral penting yang dibutuhkan untuk membentuk sel darah merah baru. Kekurangan zat besi adalah salah satu penyebab utama anemia juga.
  8. Mengontrol Diabetes dan Hipertensi. Makan buah-buahan yang lebih organik dan sayuran seperti jagung, telah dianggap berkaitan dengan penurunan tanda-tanda diabetes. Penelitian telah menunjukkan bahwa konsumsi biji jagung dapat membantu pengelolaan insulin dan efektif terhadap hipertensi karena adanya phytochemical fenolik di seluruh jagung. Fitokimia dapat mengatur penyerapan dan pelepasan insulin dalam tubuh, yang dapat mengurangi kemungkinan pasien untuk membantu mempertahankan gaya hidup yang lebih normal.
  9. Menurunkan Kolesterol LDL. Menurut Journal of Nutritional Biochemistry, konsumsi minyak kulit jagung akan menurunkan kolesterol LDL, dengan mengurangi penyerapan kolesterol dalam tubuh. Penurunan kolesterol LDL tidak berarti pengurangan kolesterol HDL, yang dianggap “kolesterol baik” dan memiliki berbagai efek yang menguntungkan pada tubuh, termasuk pengurangan penyakit jantung, pencegahan dan aterosklerosis.
  10. Vitamin A. Warna kuning pada jagung merupakan sumber yang kaya beta karoten, untuk membentuk vitamin A dalam tubuh dan sangat penting untuk memelihara mata dan kulit. Beta karoten merupakan sumber vitamin A karena dikonversi dalam tubuh, tetapi hanya dalam jumlah yang dibutuhkan tubuh. Vitamin A bisa menjadi racun jika terlalu banyak dikonsumsi, sehingga menurunkan vitamin A melalui transformasi beta karoten sangat ideal. Manfaat vitamin A juga berguna bagi kesehatan kulit dan lendir membran, serta meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Pada masyarakat sekitar Jawa Timur dan Madura, jagung dijadikan makanan pokok bagi penduduknya, karena kandungan karbohidratnya yang bisa menggantikan manfaat nasi. Kandungan karbohidratnya yang tinggi ini menjadikannya sebagai salah satu makanan pokok di negara maju seperti Amerika. Beberapa mineral penting juga sangat kaya pada jagung. Selain itu pengolahan jagung juga sebenarnya sangat baik, karena jagung sangat nikmat apabila dibakar ataupun direbus, tanpa minyak dan bebas kolesterol. Salah satu makanan yang sangat enak dengan bahan dasar jagung adalah nasi jagung.

Meskipun jagung masih dipandang sebelah mata oleh masyarakat Indonesia ternyata jagung mempunyai manfaat yang begitu banyak untuk tubuh. kandungan nutrisi dalam jagung juga banyak. Bahkan jagung bisa dijadikan sebagai pengganti nasi kjarena kandungan karbohidratnya. Semoga ulasan diatas bermanfaat. [YuQe – WartaSolo.com]


Share:

Berita Lainnya